Tuesday, November 16, 2010

Sentimental

Entah kenapa sekarang ni aku terasa sentimental...

Adakah mungkin disebabkan pengumuman boss tadi yang memberi keizinan bagi wanita muslim untuk balik rumah jam 1.00 petang nanti atau disebabkan perkara lain???

First thing...aku memang sedih sebab sudah 3 raya haji berturut-turut aku tidak balik kampung untuk beraya bersama keluarga. Aku paling rindu my mom, my dad, my sisters, my brother and anak-anakbuahku terutama sekali si Putri and si Wawa...

Secondly, sebab aku tetap tidak dapat balik jam 1.00 petang nanti. Jam 2.30 petang nanti masih ada sesi dialog industri yang akan diadakan oleh Miss Mui & me...Tugas tetap diutamakan...

Ketiga, raya haji kali ni sama juga dengan raya haji pada tahun-tahun lepas. Maafkan aku mak. Bukan aku sengaja tidak mau pulang tapi anakmu ini terikat dengan tugas dan ada perkara lain yang tidak dapat dielakkan. Mama mesti mengerti kan???

Gelasku yang berisi nescafe susu hampir separuh aku minum untuk menghilangkan sebak di dada. Ada perkara yang mengganggu di kotak fikiranku tika dan saat ini. Apapun itu, biarlah ia menjadi rahsiaku. Tambahan lagi aku terbaca post salah seorang kawanku yang membuat aku terimbau kembali kisah lalu yang menyayat hati. Mungkin itu juga puncanya kenapa aku sentimental sekarang ni.

Arghhh!!!Walaupun perkara tu sudah lama berlalu tapi bila teringat kembali bisanya menikam kalbu. Orang kata senang untuk memaafkan tetapi sukar untuk melupakan. Aku tetap bersyukur ke hadrat Illahi kerana masih diberi peluang untuk memperbetulkan segala kesilapan lalu.

Ni la yang aku malas. Bila aku sedih, satu persatu tragedi masa lalu bermain di kepala hotakku yang sememangnya padat dengan kenangan-kenangan itu. Ahhh...sakit dada menahan perasaan. Ada juga baiknya aku tidak pulang nanti sebab mesti aku akan merembeskan air mata pilu. Kena-kena lagi aku memang tinggal berseorangan. Tiada siapa di sisi untuk menenangkan aku. Tapi itu pilihanku untuk hidup bersendirian. Teman rapatku mesti tengah sibuk membuat persiapan untuk menyambut hari raya haji esok. Bestnya dia.

Ok...aku mesti hentikan semua ini. Sepatutnya hari raya haji disambut dengan penuh kesyukuran dan kemeriahan. Bukan dengan linangan airmata. Aku patut bersyukur kerana mesti ada orang lain lagi yang lebih menderita daripada aku yang kuat mengeluh ni.

Doa ku panjatkan kepada penduduk di kawasan Merapi mudah-mudahan raya haji tahun ni dapat disambut dengan penuh kesyukuran dan keinsafan.

Pssst : Aku hampir menangis bila menonton Majalah 3 pada hari Sabtu lalu berkenaan Merapi. Al-Fatihah kepada mereka yang terkorban di Merapi dan juga kepada mereka yang telah kembali ke rahmatullah dalam perjuangan untuk mendekatiNYA di Mekah baru-baru ini. Semoga roh-roh mereka ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman. Amin...

4 comments:

biskut said...

jangan sedih2 toh..kalau saja ada kenangan silam yg membuatkan menjadi sentimental harus menjadi lebih kuat.semangat untuk perbetulkan keadaan.family rasanya masih memahami..baru 3 raya haji..aku udah hampir cecah 5 raya aidilfitri dan haji serentak tanpa mencium tangan mak ayah di kampung.tapi masih bisa bertahan dengan hiba yang terpendam.

Nor Adzwaty Rokkafella said...

@biskut : ya aku tetap berusaha utk menjadi sekuat yg mungkin...tapi adakala hati ini mendahului segala2nya...cukup senang utk menumpahkan kolam airmata...

Flo said...

Wish I knew your language, but appreciate that you follow me, so you must understand english right? I loved your opening line about "don't get too close to your freakiness" haha...I bet your blogs are fun to read!!! What language do you speak by the way?

Nor Adzwaty Rokkafella said...

@Flo : It's Malay. Since I was born in Malaysia so I posted most of them in Malay Language. But if you notice i did posted in English on my previous posts. Thanks for the comment and keep on following my blog as i did to yours...

cheerios~~~